Desember 16, 2015

What's in a Name?

Kalau tidak salah dengar pas sekolah ngaji jaman kecil dulu, Pak Ustad bilang "jangan manggil temen pakai nama asal, apalagi kalau temennya gak suka. yang gak ridho bikin dosa." Apalagi pas kecil itu siapa sih yang gak panggil-panggilan pake nama orang tua (Ish!!). Dosanya jadi dobel, temen kita gak rido dan satunya jadi kualat sama orang tua. 

Tapi mungkin, panggilan yang demikian -panggilan asal, atau kadang malah ejekan- justru tanda sayang (halah!) haha

Di kantor, beberapa teman memanggil saya Sri (saya sendiri tak paham bagaimana bisa). Di awal agak menyebalkan (yakali nama bagus dari bapak ibuk lalu jadi Sri!), tapi toh pada akhirnya saya nengok-nengok juga dipanggil Sri. 

Dulu SMA saya dipanggil Emon. Dari Doraemon. Kenapa? Karena kata mereka saya bulat mirip doraemon (ngeselin ya!?) Pada akhirnya saya juga nengok-nengok aja dipanggil demikian. Ternyata lebih menguntungkan, kalau bertemu teman di jalan dan panggil "mon.. mon" itu berarti temen sekelas saya haha (dodol!)

Jadi, apalah arti sebuah panggilan? 
Berarti pasti. Nama itu remark. Label eksistensi. Kalo kata orang tua sih doa. 

Tinggal ikhlas engga yang dipanggil. Ati-ati dosa lho!




2 komentar:

  1. Emooonnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnnn...

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe...
      itu juga panggilan sayang kalian ke aku kan :))

      Hapus